Anggota TNI Dikeroyok Lalu Dibakar Hidup-hidup | Terasing.com | Cerita Dewasa | Foto Hot | Prediksi Bola

Online Betting Terpercaya Poker dan Domino Online Terbaik Agen Bola Domino Online, Dominobet, Agen Poker, Agen Domino Terpercaya Agen Domino Online Agen Bola Agen poker, judi poker Poker Online Poker Online Terpercaya Bandar Online Terpercaya Pokerclub88 Capsa Susun Bandar Q Bandar Q Agen Online Terpercaya Agen Poker Domino99 Capsa AduQ BandarQ Online Agen Togel Online Asli4D Agen Poker BandarKiu Online ituQQ Agen Judi BandarQ BandarPoker Domino Online Indonesia Agen Judi Online Casino & SportsBook Agen Poker Domino QQ Online Agen Poker Domino QQ Online Judi Poker Domino 99 Online Judi Poker Domino 99 Online Agen Togel Nasional Online Poker Online Judi Casino dan Togel Online Indonesia Poker Online
Top Live Score dan Prediksi Online Live Togel Agen Judi Bola SBOBET Casino & Taruhan bola Online
Texas Poker Uang Asli Golbet88 - Agen Bandar Betting Bola Online

Anggota TNI Dikeroyok Lalu Dibakar Hidup-hidup

Poker Online Poker Online

Nasib tragis dialami Praka M Ruspiani, anggota Kodim 1001/Amuntai, Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kalimantan Selatan, yang bertugas di Koramil Danau Panggang.

Anggota TNI Dikeroyok Lalu Dibakar Hidup-hidup

Ruspiani tewas dengan kondisi mengenaskan. Ia dikeroyok, kemudian tubuhnya dibakar hidup-hidup, Sabtu (2/2/2012) sekitar pukul 19.30 W ITA.

Dari informasi yang dihimpun, kronologi peristiwa diawali saat korban bersama empat temannya (warga sipil), mendatangi seorang warga di Desa Pasar Selasa, Kecamatan Sungai Tabukan. Diduga, kedatangan Ruspiani bersama teman-temannya, untuk menyelesaikan masalah tanah.

Saat hendak pulang, ada warga yang meneriaki rombongan Ruspiani dan teman-temannya, yang menurut penuturan warga setempat merupakan kelompok preman, dengan kalimat sindiran.

Mungkin karena tersinggung, sang anggota TNI kemudian balik kanan, untuk mendatangi warga yang meneriaki mereka.

Di luar dugaan, sikap anggota TNI justru dianggap tantangan. Emosi warga pun langsung terpantik, lantas beramai-ramai mengeroyok Ruspiani.

Tak puas hanya mengeroyok, tubuh korban yang sudah babak belur menjadi bulan-bulanan. Sepeda motor Ruspiani juga dibakar.

“Kalau dilihat waktu kejadian, warga yang mengeroyok jumlahnya ribuan. Mungkin ada sekitar empat desa yang datang,” ungkap seorang warga Desa Pasar Selasa, yang mewanti-wanti namanya untuk tidak disebutkan.

Ia menuturkan, peristiwa pengeroyokan merupakan puncak kemarahan warga, yang sudah lama menahan kesabaran melihat tingkah teman-teman Ruspiani yang kerap meresahkan warga dengan bertindak sewenang-wenang.

Jasad korban langsung dievakuasi ke RSUD Pambalah Batung Amuntai. Saat dievakuasi, jasad korban dalam kondisi diikat dan ditindih kendaraan. Situasi Desa Pasar Selasa dan sekitarnya sempat mencekam.

“Tadi memang sempat mencekam. Tapi sekarang sudah banyak polisi yang berdatangan untuk berjaga-jaga. Mudah-mudahan kondisi ini bisa secepatnya pulih seperti sebelumnya,” harap seorang warga.

Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan dan menjaga kondisi keamanan tetap kondusif, Polres HSU langsung menerjunkan kekuatan maksimal anggotanya ke lokasi kejadian.

Kapolres HSU AKBP Rudi Haryanto, membenarkan yang menjadi korban adalah anggota TNI AD yang bertugas di Koramil Danau Panggang.

“Kami juga mencoba memberdayakan tokoh agama, tokoh adat, dan pemuka masyarakat lain, untuk bersama-sama menenangkan warga,” tutur Rudi.

Berdasarkan hasil penyelidikan sementara, pengeroyokan terjadi secara spontanitas yang melibatkan banyak warga. (*)

Share this post:

Recent Posts