Hanya Satu Gubernur Jakarta Yang Asli Betawi | Terasing.com | Cerita Dewasa | Foto Hot | Prediksi Bola

Online Betting Terpercaya Poker dan Domino Online Terbaik Agen Bola Domino Online, Dominobet, Agen Poker, Agen Domino Terpercaya Agen Domino Online Agen Bola Agen poker, judi poker Poker Online Poker Online Terpercaya Bandar Online Terpercaya Pokerclub88 Capsa Susun Bandar Q Bandar Q Agen Online Terpercaya Agen Poker Domino99 Capsa AduQ BandarQ Online Agen Togel Online Asli4D Agen Poker BandarKiu Online ituQQ Agen Judi BandarQ BandarPoker Domino Online Indonesia Agen Judi Online Casino & SportsBook Agen Poker Domino QQ Online Agen Poker Domino QQ Online Judi Poker Domino 99 Online Judi Poker Domino 99 Online Agen Togel Nasional Online Poker Online Judi Casino dan Togel Online Indonesia Poker Online
Top Live Score dan Prediksi Online Live Togel Agen Judi Bola SBOBET Casino & Taruhan bola Online
Texas Poker Uang Asli Golbet88 - Agen Bandar Betting Bola Online

Hanya Satu Gubernur Jakarta Yang Asli Betawi

Poker Online Poker Online

Ternyata Selama Ini Cuma Satu Gubernur Jakarta yang Betawi Asli Siapakah pemilik kota Jakarta? Ibukota negara Indonesia ini merupakan hunian masyarakat heterogen. Dengan penduduk dari berbagai daerah yang memadati Jakarta, maka sejarah mencatat gubernurnya pun ternyata 99% bukan orang Betawi.

Hanya Soerjadi Sodirdja tercatat kelahiran Batavia tahun 1938. Ya, masih ditulis dengan nama demikian, sebelum kota ini berubah menjadi “Jakarta” sejak penjajahan Jepang datang.

Bagaimana kisah Jakarta di bawah kepemimpinan para gubernurnya? Apakah terjadi keberhasilan walau bukan orang Betawi tulen? Berikut daftarnya.

1. Suwiryo masa jabatan 1945-1947 dan 1950-1951

Suwiryo

Kelahiran Wonogiri, Jawa Tengah 17 Februari 1903.

Setelah Indonesia merdeka, Bung Karno menunjuknya sebagai Walikota Jakarta per tanggal 23 September 1945.

2. Daan Jahja masa jabatan 1948-1959

Daan Jahja

Kelahiran Padang Panjang, Sumatera Barat, 5 Januari 1925

Pejuang tulen. Saat muda, ia yang pertama kali berpidato dengan Bahasa Indonesia di Volksraad, Dewan Rakyat bentukan Pemerintah Hindia Belanda.

3. Syamsurijal masa jabatan 1951-1953

Syamsurijal

Kelahiran Solo (tanpa data tahun).

Keberhasilan: mendata ulang kepemilikan tanah dan mendata gelandangan. Hal lain yang tak kalah penting dari kebijakan Syamsurizal adalah membangun pembangkit listrik di kawasan Ancol.

4. Sudiro masa jabatan 1953-1960

Sudiro

Kelahiran Yogyakarta, 24 April 1911

Prestasi: Pencetus terbentuknya Rukun Tetangga (RT) dan Rukun Kampung (RK) yang kemudian menjadi Rukun Warga (RW)

5. Dr. Soemarno Sosroatmodjo masa jabatan 1960-1964 dan 1965-1966

Dr. Soemarno Sosroatmodjo

Kelahiran Jember, Jawa Timur, 24 April 1911

Banyak monumen dibangun pada masa kepemimpinannya, seperti Monas, Patung Selamat Datang, dan lainnya. Sayang, kondisi politik Indonesia sedang suram saat ia menjabat.

6. Henk Ngantung masa jabatan 1964-1965

Henk Ngantung

Kelahiran Manado berdarah Tionghoa, 1 Maret 1921

Seorang seniman yang bergaul akrab dengan Chairil Anwar dan Asrul Sani. Ditunjuk menjadi gubernur DKI oleh Presiden Soekarno dengan tujuan menjadikan Jakarta sebagai kota budaya. Rancangan Tugu Selamat Datang dan sketsa lambang DKI Jakarta hasil kerjanya.

Ironis, kesehatannya memburuk sehingga hanya setahun menjabat. Harus jual rumah dan akhirnya dituduh sebagai anggota PKI oleh pemerintahan Orde Baru.

7. Ali Sadikin masa jabatan 1966-1977

Ali Sadikin

Kelahiran Sumedang, Jawa Barat, 7 Juli 1927

Inilah Gubernur DKI paling melegenda. Karyanya selama menjabat sangat banyak. Mulai dari Kebun Binatang Ragunan, Proyek Senen, Taman Impian Jaya Ancol, Taman Ismail Marzuki, dan banyak lagi.

Yang kontroversial: melegalkan kawasan perjudian dan pelacuran. Tujuannya memungut pajak untuk kas Jakarta. Kabarnya, memang saat kepemimpinannya Jakarta bertumbuh sangat pesat.

8. Tjokropanolo masa jabatan 1977-1982

Tjokropanolo

Kelahiran Temanggung, Jawa Tengah, 21 Mei 1924

Pernah menjadi pengawal pribadi Jenderal Soedirman. Sebagai penerus Ali Sadikin, kerjanya cukup bagus. Ia sering mengunjungi berbagai pabrik untuk mengecek kesejahteraan buruh dan mendapatkan gagasan langsung tentang upah mereka.

9. R. Soeprapto masa jabatan 1982-1987

R. Soeprapto

Kelahiran Surakarta, Jawa Tengah, 12 Agustus 1924

Peristiwa memilukan yang terjadi di masa jabatannya adalah “Peristiwa Tanjung Priok” tahun 1984. Banyak kabar simpang-siur soal jumlah korban. Laporan resmi hanya menyebut sekitar 24 orang, sementara isu yang merebak hingga ratusan.

10. Wiyogo Atmodarminto masa jabatan 1987-1992

Wiyogo Atmodarminto

Kelahiran Yogyakarta, 22 November 1922

Pencetus slogan Jakarta “BMW” Bersih, Manusiawi, berWibawa

11. Soerjadi Sodirdja masa jabatan 1992-1997

Soerjadi Sodirdja

Kelahiran Batavia, 11 Oktober 1938

Inilah satu-satunya putra Betawi tulen yang jadi Gubernur di Jakarta. Program kerjanya dimulai dengan proyek rumah susun dan daerah resapan air. Sayang, ia memimpin saat politik sedang panas sehingga banyak peristiwa berdarah yang lebih mengemuka. Kasus 27 Juli 1996 terjadi saat ia menjabat.

12. Sutiyoso masa jabatan 1997-2007

Sutiyoso

Kelahiran Semarang, 6 Desember 1944

Peluncur sistem angkutan massal bus Transjakarta, atau lazim disebut busway.

13. Fauzi Bowo masa jabatan 2007-2012

Fauzi Bowo

Kelahiran Jakarta, 10 April 1948. Ayahnya Djohari Bowo asal Yogyakarta dan ibu Nuraini binti Abdul Manaf asal Jakarta.

Menarik, setamat SMA, ia mengambil studi Arsitektur bidang Perencanaan Kota dan Wilayah dari Technische Universität Braunschweig Jerman. Lalu berlanjut mengambil gelar Doktor-Ingenieur dari Technische Universität Kaiserslautern. Tak heran sangat fasih berbahasa Jerman.

Ia juga sempat mengajar di Fakultas Teknik UI. Dengan latar belakang di bidang arsitektur, Fauzi Bowo punya bekal teknis merancang kota Jakarta. Soal hasil kiprahnya, masyarakat yang layak menilai.

14. Joko Widodo masa jabatan 2012 …..

Joko Widodo

Kelahiran Surakarta, 21 Juni 1961

Lebih populer dengan panggilan Jokowi. Ada yang menyebut Jokowi sebagai “reinkarnasi” Gubernur Syamsurijal karena sama-sama berasal dari Solo. Karenanya, keberhasilan Syamsurijal juga diharapkan melekat pada Jokowi.

Tantangan besar menantinya setelah dinyatakan menjadi Gubernur mengungguli Fauzi Bowo. Bagaimana Jakarta esok hari?

Share this post:

Recent Posts